VITAMIN, PERLU GAK SEH

Attention: open in a new window. PDFPrintE-mail

User Rating: / 4
PoorBest 

 

vitamin

Vitamin C menghilang dari peredaran? Gara-gara corona ini memang membuat kita semua panik & memborong apapun yang kita pikir bisa melindungi kita.

Tapi kita masing-masing harus punya cara untuk mengatasi stres karena kalau berkepanjangan malah bikin sistem immun turun. Padahal senjata kita melawan segala penyakit itu ya sistem immun. Trus dengan stres juga gak bisa merubah apapun kan. Nah, sebenernya vitamin itu perlu gak perlu lo, tapi repotnya kebanyakan orang pasti langsung tersihir begitu dengar kata vitamin, apalagi dengan menjamurnya produk-produk suplemen.

 

Kita belajar yuk soal MULTIVITAMIN; yaitu substansi natural yang dibutuhkan tubuh untuk bertumbuh, berkembang dan berfungsi normal. Tapi sebenarnya VITAMIN SUDAH TERCUKUPI DALAM MAKANAN YANG SEHAT, meskipun pada beberapa kondisi memang diperlukan lebih, misal pada MASA PERTUMBUHAN, KEHAMILAN & GIZI BURUK, GANGGUAN PENCERNAAN & KONDISI SAKIT. Perlu kehati-hatian karena multivitamin juga bisa menimbulkan reaksi alergi. Multivitamin juga bisa menimbulkan rasa tidak nyaman pada lambung atau meninggalkan rasa yang tidak enak di lidah.

Multivitamin berisi nutrisi esensial dan non-esensial bagi tubuh, berfungsi mencegah kekurangan vitamin dan mineral tubuh. Multivitamin berisi Vitamin A, Vitamin B-complex mencakup thiamine, riboflavin, niacin, vitamin B6, folate, vitamin B12, pantothenic acid, dan biotin, Vitamin C, Vitamin D, Vitamin E, Vitamin K, Calcium, Magnesium, Zinc, Iodine, Selenium, Copper, Manganese, Chromium, Molybdenum.

Kekurangan vitamin dan mineral yang parah membutuhkan terapi medis dan seringkali membutuhkan terapi khusus untuk mengatasinya, dan untuk itu memang dibutuhkan sediaan multivitamin khusus, dan juga HANYA DAPAT DILAKUKAN DI RUMAH SAKIT. 

Tapi, apa emang kita perlu terus-terusan mengkonsumsi multivitamin jika sehari-hari kita udah makan makanan yang sehat?. Apa malah gak hanya ngabisin duit, vitamin kan mahal-mahal lo?

Dr. Sylvia Wassertheil-Smoller, profesor epidemiologi dari Universitas Albert Einstein melakukan penelitian pada hampir 162.000 wanita Amerika berusia 50 sampai 79 tahun yang rutin mengkonsumsi multivitamin, mereka menemukan bahwa TIDAK ADA BUKTI kalau vitamin dapat menurunkan resiko kanker, penyakit jantung atau kematian, malah hanya menghasilkan urin yang mahal aja deh karena beberapa vitamin memang dibuang lewat air seni.

Peneliti Marian Neuhouser yang memimpin Pusat Penelitian Kanker Fred Hutchinson, Seattle, Amerika Serikat menemukan dari sekitar 10.000 kematian akibat kanker, kemudian membandingkan antara penderita yang mengkonsumsi suplemen vitamin dan tidak, mereka menemukan bahwa pada penderita yang mengkonsumsi vitamin tidak menurunkan resiko tersebut.

The United States Department of Health and Human Services tahun 2006 menyimpulkan bahwa suplemen reguler dari multivitamin selama beberapa tahun tidak mempunyai keuntungan signifikan dalam pencegahan kanker, penyakit kardio vaskuler, katarak.

 

Pada Februari 2008, klinik Womens Health Initiative  Amerika Serikat melakukan penelitian pada 161.808 wanita postmenopausal dan selama 8 tahun penelitian di follow-up, menyimpulkan bahwa penggunaan multivitamin hanya sedikit bahkan tidak berpengaruh sama sekali dalam menurunkan resiko kanker, penyakit kardiovaskuler, dan kematian.
 
Keliatan kek kurang kerjaan banget ya penelitian ini, tapi memang selalu masih ada kok orang waras ditengah-tengah bombardir berita-berita vitamin ini. Ehm, nenek moyang kita lo gak pernah konsumsi vitamin-vitamin ini & mereka jauh lebih sehat dari kita-kita.
 
vitamin

Jadi coba pikir-pikir lagi, apa kita mau meniru kelakuan orang Amrik dan Inggris?

Hampir separuh penduduk Amerika mengkonsumsi suplemen vitamin, yang dipercaya dapat memperbaiki kesehatan mereka, dan tiap-tiap orang menghabiskan hampir 4 juta rupiah tiap tahunnya. Di Inggris 30 persen penduduk mengkonsumsi suplemen vitamin dan menghabiskan 1.5 juta per tahun tiap orang.

VITAMIN TERBUAT DARI APA? Pada awalnya di sekitar pertengahan tahun 1930 an, vitamin terbuat dari buah-buahan yang di keringkan dan kemudian diolah, pada tahun 1940 mulai dibuat tablet vitamin sintetis. Multivitamin modern sintetis pada umumnya berisi formula antioksidan, ekstrak herbal, vitamin premium, mineral, dengan atau tanpa kandungan besi.


INTERAKSI OBAT Suplemen vitamin dan mineral dapat berinteraksi dengan beberapa obat seperti obat darah tinggi, obat diuretik, antibiotika golongan sulfa, beberapa produk herbal, beberapa obat penghilang nyeri seperti ibuprofen, diclofenac, indomethacin, ketoprofen dll. Interaksi obat dapat merugikan dan bahkan menghilangkan fungsinya sama sekali.

EFEK SAMPING

Beberapa produk multivitamin berisi mineral seperti kalsium, besi, magnesium, potassium dan seng, yang jika dikonsumsi dalam jumlah besar dapat mewarnai gigi, buang air kecil berlebihan, perdarahan lambung, dan juga berpengaruh pada denyut jantung.

Gejala overdosis  vitamin seperti: nyeri perut, diare, susah buang air besar, kehilangan nafsu makan, rambut rontok, perubahan siklus menstruasi, berat badan menurun, sakit kepala hebat, sakit otot dan persendian, nyeri punggung, darah dalam urin, gusi mudah berdarah dll.

 

INFORMASI
Multivitamin dalam jumlah banyak berisiko terjadinya gejala-gejala overdosis akut dari beberapa komponennya terutama kandungan besi, bisa mematikan pada nak-anak, efek berlebihan dari komponen lain jarang terjadi. Untuk ibu hamil konsumsi vitamin khusus karena kandungan retinol ditambahkan khusus untuk ibu hamil.

Jangan berlebihan mengkonsumsi vitamin, kalau kita sudah mengkonsumsi makanan sehat, multivitamin tidak diperlukan.

Lihat label, jangan mengkonsumsi dalam jumlah banyak dan dalam waktu yang lama. Hindari mengkonsumsi lebih dari satu produk multivitamin pada waktu bersamaan. Minum dengan segelas air putih. Jangan diminum bersamaan dengan susu atau produk susu lain, suplemen kalsium atau antasida berisi kalsium. Kalsium menghambat penyerapan beberapa komponen multivitamin. Tablet vitamin kunyah harus dikunyah sebelum ditelan. Simpan pada suhu kamar, jauhi kelembaban dan panas.

Beritahu dokter jika anda mengkonsumsi multivitamin, apalagi jika anda hamil, karena beberapa vitamin dan mineral berpengaruh buruk pada janin. Multivitamin dikeluarkan lewat air susu dan berpengaruh buruk pada bayi yang disusui. Salam


Sumber: emedicineHealth

Flash: Koleksi Pribadi

 

 

 

 

 

 

Add comment

ditunggu comment nya...